1. Skip to Menu
  2. Skip to Content
  3. Skip to Footer

Ikuti HALUAN di:

FacebookTwitterYoutubeLinkedinFlickr

Articles

Perutusan Aidil Adha Presiden HALUAN 1438H

bicara-presiden-aidil-adha-1438

Assalamu ‘alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh.

الله أكبر, الله أكبر, الله أكبر, الله أكبر, الله أكبر, الله أكبر, ولله الحمد, الله أكبر

Marilah kita memanjatkan setinggi-tinggi kesyukuran kepada Allah SWT atas segala kurniaan nikmat Iman dan Islam serta keamanan yang kita masih kecapi di negara Malaysia pada hari ini.

Selawat dan salam ke atas Rasul terakhir, Muhammad SAW dan ahli keluarga Baginda serta para sahabat dan golongan tabi’in, dan mereka yang mengikuti jejak langkah Baginda, atas segala pengorbanan yang mereka curahkan buat Dinul Islam ini.

Tuan-tuan dan puan-puan,
Alhamdulillah, dengan izin Allah SWT kita dapat menyambut Aidiladha pada tahun ini. Ketika umat Islam di seluruh dunia menyambut Aidiladha, segolongan saudara yang seaqidah dengan kita sedang berada di Arafah untuk melaksanakan ibadah haji, rukun Islam kelima, kerana memenuhi seruan Allah SWT.

Memandangkan ibadah haji memerlukan banyak pengorbanan untuk melaksanakannya, maka tidak hairanlah perkara itu menjadi sebutan dan fokus utama dalam sambutan Aidiladha. Bahkan saban tahun, kisah pengorbanan Nabi Ibrahim ‘Alaihissalam dan anaknya, Nabi Ismail ‘Alaihissalam, menjadi dendangan di mana-mana pada hari dan saat menjelangnya sambutan Aidiladha. Begitu juga dengan pengorbanan isteri Nabi Ibrahim ‘Alaihissalam, Hajar bersama Ismail ‘Alaihissalam yang ketika itu masih menyusu, untuk tinggal di tengah padang pasir dan melepaskan suaminya pergi hanya semata-mata kerana mematuhi perintah Allah SWT.

Di sebalik kisah yang sangat menyentuh hati ini, kita dapat melihat contoh keluarga yang benar-benar beriman kepada Allah SWT. Inilah keluarga yang harus kita contohi, bukan semata-mata pada ibadah korban sahaja, tetapi juga pada usaha mereka untuk membentuk dan membina keluarga yang beriman dan bertaqwa. Inilah keluarga yang sepatutnya menjadi inspirasi kepada umat manusia di seluruh dunia hingga akhir zaman.

Dengan wujudnya keluarga yang beriman, maka lahirlah masyarakat yang beriman seterusnya membina negara yang baik dan mendapat ampunan daripada Allah SWT seperti disebutkan di dalam Al-Quran.

وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ الْقُرَىٰ آمَنُوا وَاتَّقَوْا لَفَتَحْنَا عَلَيْهِم بَرَكَاتٍ مِّنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ وَلَٰكِن كَذَّبُوا فَأَخَذْنَاهُم بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ - 7:96

“Jika sekiranya penduduk suatu negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami melimpahkan pada mereka berkah dari langit dan dari bumi. Tetapi mereka mendustakan ayat-ayat Kami, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya.” Surah Al A’raf ayat 96.

Di dalam Surah Saba’ ayat 15 pula Allah berfirman,

لَقَدْ كَانَ لِسَبَإٍ فِي مَسْكَنِهِمْ آيَةٌ ۖ جَنَّتَانِ عَن يَمِينٍ وَشِمَالٍ ۖ كُلُوا مِن رِّزْقِ رَبِّكُمْ وَاشْكُرُوا لَهُ ۚ بَلْدَةٌ طَيِّبَةٌ وَرَبٌّ غَفُورٌ - 34:15

“Sesungguhnya pada negeri Saba’ itu di tempat kediaman mereka, suatu tanda kekuasaan Allah. Dua buah kebun terletak di sebelah kanan dan sebelah kiri. Lalu dikatakan kepada mereka, makanlah dari rezeki pemberian Tuhanmu dan bersyukurlah kepada-Nya, negerimu adalah negeri yang baik dan Tuhanmu adalah yang Maha Pengampun.”

Muslimin dan muslimat sekalian,
Pengorbanan dalam membentuk keluarga yang beriman ini sangat perlu dititikberatkan pada masa kini. Hari ini institusi keluarga sering menjadi mangsa dalam keghairahan dan kesungguhan untuk mengejar kemewahan atas nama kemajuan dan pembangunan. Ini adalah akibat daripada tersalah arah atau pincangnya langkah dalam memberi didikan kepada ahli keluarga. Tidak cukup dengan itu, kita didedahkan dengan berita-berita yang tragis lagi menyayat hati yang berlaku di dalam institusi keluarga, seperti perceraian, keganasan rumahtangga, sumbang mahram, pemerkosaan, serta pengabaian tugas dan tanggungjawab terhadap ahli keluarga.

Kejahilan, keegoan dan sikap tiada perikemanusiaan yang muncul dalam diri ketua dan ahli keluarga telah merobohkan binaan ke arah mewujudkan masyarakat yang beriman kepada Allah SWT. Keadaan menjadi lebih parah apabila ibu bapa yang diharapkan mencontohi keperibadian dan pengorbanan yang ditunjukkan Nabi Ibrahim ‘Alaihissalam dan Hajar dalam memimpin dan mendidik keluarga, telah
pincang dalam langkah mereka.

Menginsafi hal inilah, kita di HALUAN percaya tugas menyeru dan mendidik manusia kepada kebaikan perlu bermula di dalam rumah, dan ini yang akan terus kita lakukan dalam usaha melaksanakan amar makruf dan nahi mungkar.

Tuan-tuan dan puan-puan yang dirahmati ALLAH,
Pengorbanan untuk melahirkan keluarga beriman tidak akan berjaya melainkan dengan ketaqwaan yang mendalam kepada ALLAH Taala. Hal ini kerana Allah SWT hanya akan menilai dan menerima amal yang dilakukan dengan ikhlas dan atas dasar taqwa kepada-Nya. Bahkan, ibadah Korban yang kita laksanakan setiap tahun itu juga tidak akan dapat mengganti nilai taqwa. Firman ALLAH di dalam Surah Al-Haj ayat 37,

لَن يَنَالَ اللَّهَ لُحُومُهَا وَلَا دِمَاؤُهَا وَلَٰكِن يَنَالُهُ التَّقْوَىٰ مِنكُمْ ۚ كَذَٰلِكَ سَخَّرَهَا لَكُمْ لِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَىٰ مَا هَدَاكُمْ ۗ وَبَشِّرِ الْمُحْسِنِينَ - 22:37

“Daging dan darah binatang korban atau hadiah itu tidak sekali-kali akan sampai kepada Allah, tetapi yang sampai kepadanya ialah amal yang ikhlas yang berdasarkan taqwa dari kamu. Demikianlah ia memudahkan binatang-binatang itu bagi kamu supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat nikmat petunjuk-Nya. dan sampaikanlah berita gembira (dengan balasan yang sebaik-baiknya) kepada orang-orang yang berusaha supaya baik amalnya.”

Kita percaya dengan pengorbanan ikhlas yang kita lakukan itulah sebenarnya dapat membina masa hadapan yang lebih baik buat anak-anak kita, masyarakat, negara serta manusia sejagat.

Pada kesempatan ini, saya ingin mengucapkan jutaan terima kasih buat tuan-tuan dan puan-puan yang telah menyertai program ibadah Korban anjuran HALUAN pada tahun ini. Terima kasih atas sokongan dan kepercayaan yang diberikan kepada HALUAN untuk menyelenggara dan menguruskan ibadah Korban anda semua dan disampaikan kepada negara-negara yang memerlukan serta dilanda musibah dalam bentuk peperangan, bencana dan penindasan seperti Palestin, Syria, Somalia, Kemboja dan beberapa negara lain. Pada tahun ini, kita turut memberi peluang kepada rakyat Malaysia terutamanya untuk menyampaikan juga sumbangan kepada umat Islam di Acheh, Indonesia serta di Maghribi.

HALUAN akan memastikan sumbangan ibadah Korban anda akan sampai ke tangan mereka yang memerlukan di negara-negara ini berdasarkan pengalaman yang kita ada serta hubungan baik yang sedia terjalin bersama NGO tempatan. InsyaALLAH.

Akhir kata, marilah kita terus meningkatkan ketaqwaan kita kepada ALLAH dan menyuburkan lagi sifat pengorbanan di dalam diri kita sendiri bagi membangun nilai-nilai Islam pada diri kita seterusnya ahli keluarga. Semoga dengan itu, kita akan beroleh kemenangan dan kejayaan yang sebenarnya di dunia dan akhirat.

Sekian, assalamualaikum warahmatullahi wa barakatuh.

Perutusan Aidil Fitri Presiden HALUAN 1438H [ Video ]

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

الله أكبر, الله أكبر, الله أكبر

الله أكبر, الله أكبر, الله أكبر

ولله الحمد, الله أكبر

Pertamanya marilah kita bersama-sama memanjatkan kesyukuran ke hadrat Allah SWT yang telah memberikan keizinan kepada kita untuk terus merasai nikmat iman dan Islam hingga ke saat ini. Ramadan tahun 1438H ini telah berlalu meninggalkan kita dengan seribu satu peluang yang pergi tanpa kembali. Alhamdulillah, pada tahun ini kita diberikan kesempatan untuk menikmati Ramadan, dan semoga Allah SWT memberikan kepada kita peluang lagi untuk bertemu dengan Ramadan pada tahun hadapan Insya-Allah.

Sesungguhnya kita amat mengharapkan keseluruhan amalan kita sepanjang Ramadan lepas akan diterima Allah SWT sebagai ubudiah seperti yang dituntut di dalam Al-Quran,

وَما خَلَقتُ الجِنَّ وَالإِنسَ إِلّا لِيَعبُدونِ

"Dan tidak Aku ciptakan jin dan manusia hanya sanya untuk berubudiah kepada-Ku." (Ad-Dzariyat 51 : 56)

Tuan2 & puan2 yang dikasihi Allah SWT,

Ramadan itu suatu jangka waktu terhad di mana Allah SWT ingin memproses, menambah baik dan memberikan ganjaran kepada setiap jiwa yang sabar dan ikhlas berpuasa. Maka kita amat berhajatkan agar proses tarbiah yang kita sudah lalui itu akan membuahkan hasilnya, iaitu peningkatan iman menuju ketaqwaan selari dengan firman Allah SWT,

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا كُتِبَ عَلَيكُمُ الصِّيامُ كَما كُتِبَ عَلَى الَّذينَ مِن قَبلِكُم لَعَلَّكُم تَتَّقونَ

"Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan ke atas umat terdahulu sebelum kamu, agar kamu menjadi orang yang bertaqwa." (Al-Baqarah 2:183)

Inilah suatu latihan intensif yang Allah SWT sediakan untuk kita kerana Dia mengetahui keperluan hamba-Nya, yang imannya berada dalam keadaan amat lesu setelah melalui 11 bulan di luar Ramadan. Allah SWT juga telah menetapkan tujuan utama latihan ini – iaitu untuk kita mencapai tingkatan taqwa. Justeru ibadah puasa di bulan Ramadan adalah satu pakej latihan yang melahirkan kejayaan atau kemenangan bagi ummat Islam. Firman Allah SWT

الحَجُّ أَشهُرٌ مَعلوماتٌ ۚ فَمَن فَرَضَ فيهِنَّ الحَجَّ فَلا رَفَثَ وَلا فُسوقَ وَلا جِدالَ فِي الحَجِّ ۗ وَما تَفعَلوا مِن خَيرٍ يَعلَمهُ اللَّهُ ۗ وَتَزَوَّدوا فَإِنَّ خَيرَ الزّادِ التَّقوىٰ ۚ وَاتَّقونِ يا أُولِي الأَلبابِ

"Berbekallah, dan sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah taqwa, dan bertaqwalah kepada-Ku hai orang-orang yang berakal." (Al-Baqarah 2:197)

إِنَّ لِلمُتَّقينَ مَفازًا

"Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa mendapat kemenangan." (An-Naba' 78:31)

Allahu Akbar! Allahu Akbar! Allahu Akbar! Walillahil Hamd!

Sehubungan itu, saya menyeru semua ahli HALUAN untuk terus iltizam dengan tugas utama kita iaitu berdakwah merubah masyarakat, seterusnya melahirkan pemimpin masa depan dengan berbekalkan peningkatan iman menuju taqwa, hasil daripada tarbiah Ramadan.

Kita perlu berusaha membimbing masyarakat agar mereka menerima Islam sebagai ad-deen dalam kehidupan mereka. Kita perkenalkan Islam sebagai cara hidup yang sempurna agar masyarakat dapat diajak menyedari bahawa tiada jalan keluar yang boleh menyelesaikan segala kemelut di dunia ini, melainkan hanyalah kembali kepada Islam sejati yang dicontohkan oleh baginda Rasulullah SAW. Inilah tugas hakiki yang kita perlu lakukan bersama dalam usaha meraih kemenangan yang dijanjikan.

Demi mencapai kemenangan, tugas yang besar ini mesti dilaksanakan secara kolektif oleh sesebuah organisasi Muslim. Maka di sini perlunya kita mengatur gerak kerja dalam satu organisasi yang jelas matlamat dan kaedahnya, sehingga wujud kesatuan amal dan pola pemikiran dalam kalangan ahlinya. Hal ini sesuai dengan tuntutan Allah di dalam Al-Quran

كُنتُم خَيرَ أُمَّةٍ أُخرِجَت لِلنّاسِ تَأمُرونَ بِالمَعروفِ وَتَنهَونَ عَنِ المُنكَرِ وَتُؤمِنونَ بِاللَّهِ ۗ وَلَو آمَنَ أَهلُ الكِتابِ لَكانَ خَيرًا لَهُم ۚ مِنهُمُ المُؤمِنونَ وَأَكثَرُهُمُ الفاسِقونَ

"Kalian adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah." (Ali-'Imran 3:110)

Allah juga telah berfirman dalam Surah As-Saf 61:4 yang bermaksud:

إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الَّذينَ يُقاتِلونَ في سَبيلِهِ صَفًّا كَأَنَّهُم بُنيانٌ مَرصوصٌ

"Sesungguhnya Allah menyukai orang yang berperang di jalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kukuh."

Seterusnya, kita juga perlu menjaga tatatertib berorganisasi yang menjadi tunjang kekuatan kepada sesebuah organisasi. Antaranya ialah jaringan ukhuwah sesama ahli yang perlu dipelihara daripada sebarang 'virus' ukhuwah. Jauhilah prasangka dan tingkatkan toleransi, kesefahaman dan kasih-sayang di antara kita.

Selain itu, ketaatan dan kethiqahan ahli terhadap pimpinan amat penting dalam memastikan agar kelangsungan gerak kerja organisasi akan berkembang pesat dan lestari. Marilah kita merujuk kembali kepada proses pembinaan generasi awal oleh Rasulullah SAW, di mana ketiga-tiga asas kekuatan ini dibina dalam diri setiap ahli dan barisan kepimpinan . Firman Allah SWT

لَقَد كانَ لَكُم في رَسولِ اللَّهِ أُسوَةٌ حَسَنَةٌ لِمَن كانَ يَرجُو اللَّهَ وَاليَومَ الآخِرَ وَذَكَرَ اللَّهَ كَثيرًا

"Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (iaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah." (Al-Ahzab 33:21)

Kepada para pemuda-pemudi,

Saya menyeru agar kesempatan Ramadan lepas telah anda jadikan sebagai madrasah latihan yang mantap untuk anda merancang jauh ke hadapan. Andalah harapan ummah ini di mana generasi muda kini bakal memimpin dunia di masa depan. Kalau generasi muda hari ini pincang dan lemah imannya, nantilah saat kehancuran sesuatu ummat dan negara itu. Akan berlaku segala kepincangan moral, akidah dan sistem pentadbirannya hanya disebabkan generasi mudanya telah membelakangkan Islam daripada agenda kehidupan harian mereka.

Jauhilah dan didiklah di kalangan kamu agar kenal akan perancangan-perancangan musuh kepada Islam yang ingin mengheret generasi kamu ke arah ajaran seperti sekularisme, liberalism, pluralisme, syi'ah, extrimisme dan sebagainya. Janganlah kita menjadi alat kepada musuh sedangkan kita bersolat, berpuasa, berzakat dan berzikir kepada Yang Maha Esa. Ingat -- pincang ummat kerana pincang generasi mudanya.

Akhir kata, harapan saya agar HALUAN mampu merubah masyarakat dan melahirkan pemimpin masa depan yang mencontohi generasi awal, dengan mengambil kira realiti dan keperluan semasa. Terlalu banyak serangan dan tohmahan yang tertimpa ke atas kita sekarang ini, yang hanya dapat ditangkis oleh mereka yang jitu dan kental iman dan taqwa mereka kepada Allah SWT.

Marilah pada Aidil Fitri kali ini kita saling berjabat tangan sesama jantina sambil memohon maaf di atas segala kesilapan dan kekhilafan kita masing-masing. Tidak sunyi manusia daripada salah dan silap. Dan yang Maha Pengampun sedang memerhati siapakah di antara kita yang terlebih dahulu menghulur tangannya dan memohon maaf. Dialah manusia yang berjaya melepasi pintu Ramadan sebenarnya.

Selamat Menyambut Aidil Fitri 1438H bersamaan 2017 kepada semua ahli-ahli HALUAN dan semua saudara-saudari Muslim di mana jua anda berada.

Allahu Akbar! Allahu Akbar! Allahu Akbar! Walillahil Hamd!

Dr Abdullah Sudin Ab Rahman
Presiden HALUAN Malaysia
1 Syawal 1438 H

Ucapan Dasar Mesyuarat Tahunan Perwakilan HALUAN Ke-26

Ucapan Dasar Mesyuarat Tahunan Perwakilan HALUAN Ke-26
Savannah Hill Resort, Ulu Tiram, Johor
"Organisasi Profesional Ke Arah Keamanan Dan Kewujudan Bersama"

Read more...

Perutusan Aidilfitri 1435H Presiden HALUAN

bicara-pres-1435Puasa Melahirkan Takwa Dan Pengampunan

Allahuakbar! Allahuakbar! Allahuakbar!

Pertama dan selamanya marilah sama-sama kita memanjatkan setinggi-tinggi kesyukuran kepada Allah SWT kerana dengan keizinan dan kehendak-Nya kita dapat melalui tarbiah madrasah Ramadan al-Mubarak 1435H dengan jayanya. Moga segala amal ibadah kita diterima oleh Allah SWT.

Sesungguhnya, seluruh kehidupan kita adalah untuk berubudiah kepada Allah SWT seperti yang disebut dalam al-Quran yang bermaksud:

Dan tidak Aku ciptakan jin dan manusia hanya sanya untuk berubudiah kepada-Ku.” ( Ad-Dzariyat 51 : 56)

Read more...

Madrasah Tarbiah Ramadhan

BANDAR BARU BANGI, 5 Julai 2014 - Bulan Ramadhan adalah penghulu segala bulan dan sebab dinamakan sedemikian kerana bulan Ramadhan adalah satu-satunya bulan yang di dalamnya diwajibkan berpuasa selama sebulan penuh tidak seperti bulan-bulan yang lain.

Read more...

Keynote Address 25th Annual Delegates Meeting

BicaraPresidenMTP25THEME: HALUAN THE TRANSFORMER AND LEADER OF SOCIETY

INTRODUCTION
1. The vision of human life is a culminative concept of objectives that is most important in steering one’s mission to harness his entire existence towards a path that is altruistic and in line with the demands of Allah SWT.

Read more...